Waow !! Poster Iklan Ini Dicetak Diatas Uang Ratusan Trilyun Dolar

Written By Jandika on Wednesday, February 1, 2012 | 7:11:00 PM

[Thank you for visiting VEILED-VEILED, Hope you like our posting]

Kampanye Triliun Dolar adalah cara inovatif untuk memprotes rekor Zimbabwe dalam hiperinflasi yang mencapai tingkat yang sangat luar biasa 231.000.000% pada Oktober 2008. Kampanye ini diluncurkan pada 2009 dengan tujuan mempromosikan surat kabar bernama The Zimbabwean, Presiden Mugabe membawa negara ini pada masa - masa yang sulit, maka diperlukan peningkatan kesadaran rakyat zimbabwe dari kehancuran total pada mata uang dolar Zimbabwe.

 

Alih-alih mencoba untuk menjelaskan semua masalah yang dihadapi oleh surat kabar tim kreatif dari biro iklan TBWA Hunt Lascaris membuat iklan protes spanduk dengan simbol nyata dari keruntuhan negara,sepanduk - sepanduk dari mata uang tidak berharga. Mereka merancang sebuah kampanye iklan outdoor yang disusum dari uang triliun dolar Zimbabwe dengan pesan. Poster besar berukuran 1,5 meter kali 5 meter dan terdiri dari ratusan atau ribuan uang kertas yang ditempelkan di dinding sepanjang jalan pada jalan - jalan yang protokol, dan dengan menyewa ruang billboard menghadap jalan raya .

Pesan berani seperti "Adalah lebih murah mencetak spanduk ini di atas Mata Uang Zimbabwe, daripada di atas kertas" dan "Terima kasih kepada Mugabe Uang ini cocok untuk menjadi Wallpaper" dicetak di atas uang 100 triliun dolar Bank Zimbabwe, yang nilainya kurang dari USD5. Kumpulan uang tunai yang dikirim ke media. Rincian kontak surat kabar itu dicetak pada catatan bank dan melekat pada poster tersebut dimanapun The Zimbabwean dijual.

Meskipun kampanye itu diluncurkan pada 2009, kisah kampanye sebenarnya dimulai sejak 1999, tahun di mana Wilf Mbanga mendirikan sebuah koran Zimbabwe independen berjudul The Daily News. Koran ini beroperasi selama tiga tahun sebelum Mbanga ditahan karena kegiatan anti-pemerintah dan The Daily News dibanned oleh Pemerintah Zimbabwe. Meskipun Mbanga dirilis, ia menghadapi ancaman pembunuhan di Zimbabwe dan karena itu dia melarikan diri ke Eropa. Dari sana ia mulai operasi koran baru ‘The Zimbabwean' menampilkan cerita dan keadaan dari negara tersebut dan dicetak di Afrika Selatan.

Koran The Zimbabwean menyoroti gejolak Zimbabwe yang terus terjadi dan bagaimana rezim Mugabe menyelenggarakan pemilu curang,dan menghancurkan oposisi, menjadi penyebab kemiskinan, penyakit dan kehancuran total pada ekonomi. Ketika ada jajak pendapat di negara ini tahun 2008 The Zimbabwean disalahkan oleh pemerintah Robert Mugabe untuk kerugian. Truk pengiriman dibajak dan dibakar, dan kertas untuk jajak pendapat dihukum dengan diberi pajak impor yang 'mewah' 55%. Dalam setahun, sirkulasi surat kabar turun dari 150.000 menjadi 30.000. Pada akhirnya, Mbanga pergi ke basis biro iklan TBWA Hunt Lascaris di Johannesburg untuk mencari solusi.

Sementara itu, ekonomi nasional Zimbabwe berada di bawah krisis. Kebijakan land reform tahun 1990 menjadikan keterpurukan pada sektor ekonomi dan sosial. Mugabe menguras bahan bakar dengan otorisasi tentara Zimbabwe untuk melawan dalam perang Kongo kedua. Dan untuk hal tersebut, pemerintah Mugabe mulai mencetak mata uang denominasi yang tinggi untuk membiayai pasukan di Republik Demokratik Kongo.

Mata uang asli Zimbabwe terdiri dari enam denominasi dalam catatan kertas mulai dari Z $ 2 sampai Z $ 20. Saat inflasi naik, tagihan lebih besar diperlukan untuk membayar jumlah kasar. Segera Bank Sentral Zimbabwe mulai mengeluarkan mata uang dengan nilai yang gila-gilaan : 10 triliun, 20 triliun, 50 triliun dan puncaknya pada 100 triliun dolar.

Kampanye Triliun Dolar menjadi sangat sukses dan mendapat publisitas yang signifikan di media cetak, televisi, radio dan internet. Ini memenangkan beberapa penghargaan termasuk Grand Prix paling bergengsi di kategori terbuka dari Cannes Lions International Advertising Festival,ini adalah even penghargaan paling bergengsi di industri periklanan.

Uang Dolar Zimbabwe, 100 triliun saat ini menjadi sangat terkenal dan dipajang pada pameran permanen di museum Inggris di London.

Image Credit : The Zimbabwean

0 comments:

Post a Comment

Terima Kasih untuk tidak melakukan SPAM
Baca juga artikel menarik yang lainnya di :
http://veiledveiled.blogspot.com/

Tips Unik

Daftar Postingan