10 Pemimpin Modern Yang Mengalami Kematian Yang Sangat Tragis

Written By Jandika on Friday, November 18, 2011 | 5:25:00 PM

[Thank you for visiting VEILED-VEILED, Hope you like our posting]


Kembali pada bulan Agustus 2011, saya menyusun daftar sepuluh nasib menakutkan dari para pemimpin modern ,setelah kita dengan lebih jelas menyaksikan bagaimana brutalnya Qadhafi dihabisi

Memang, tidak semua orang yang masuk dalam daftar ini layak untuk dikategorikan sebagai penjahat, yang harus mati dengan cara brutal dan bisa dibilang tidak manusiawi ..
Namun ketika seseorang menerima atau memegang tampuk sebagai "pemimpin," Saya menggunakan istilah yang luas dan karena itu di luar hanya kepala negara, karena orang dapat memimpin orang lain sebagai kepala bisnis atau organisasi lain juga dan dalam kapasitas yang juga memiliki pengaruh yang luar biasa .

Satu hanya perlu mempertimbangkan kematian tragis dari istri Caligula dan anaknya, atau akhir brutal yang dialami istri dan anak-anak dari tsar Nicholas II, mengingatkan kita bahwa ketika nasib dan maut datang terhadap seseorang yang dipandang negatif oleh segmen kelompok tertentu , tidak hanya akan mengakibatkan kematian pada si pemimpin saja, namun nasib sama akan dialami oleh keluarganya juga.
Dan daftar ini disusun secara kronologis menurut waktu kematian.

10. Maximilian I
6 Juli 1832 - 19 Juni 1867
Maximilian I memerintah sebagai presiden Meksiko selama lebih dari tiga tahun, meskipun lahir di Austria.
Banyak dari pendukungnya yang kebanyakan dari Pasukan perancis ditarik mundur menyusul terjadinya Civil War di AS.
Napoleon III tidak ingin mengambil risiko karena veteran tentara Amerika menang, sementara ia juga menghadapi kebangkitan kembali Prusia di Eropa .
Maximilian, bagaimanapun, tetap bertahan di Meksiko meskipun permintaan dari berbagai royalis Eropa dan tokoh-tokoh lainnya dari Victor Hugo sampai Giuseppe Garibaldi agar Maximilian menghindar atau keluar dari Meksiko,sampai akhirnya pihak musuh menangkapnya dan menghujani dengan tembakan
Sebuah gambar yang agak seram saat mayatnya di dalam peti mati, dapat dilihat di atas, menunjukkan kebodohan tawaran kaisar Prancis yang gagal untuk menjadikan orang Austria sebagai Kaisar di MEksiko

9. Malcolm X
19 Mei 1925 - 21 Februari 1965
Malcolm X menjadi asisten menteri dari Nasioanl Islam nomor 1, di Detroit pada bulan Juni 1953, meskipun ia tidak tetap menjadi anggota organisasi sampai kematiannya.
Pemimpin hak-hak sipil Malcolm X akhirnya mengalami sesuatu dari pencerahan pada perjalanan dunianya, dan matang dalam pandangannya hubungan ras sebagai konsekuensinya.
Otobiografinya beredar ,kuat dan menyentuh menceritakan pengalamannya, yang saya rekomendasikan untuk dibaca setiap warga negara terdidik dunia.
Meskipun karena pemikirannya untuk perubahan atau pandangan majunya tentang humanisme dan ras, seseorang menembaknya di dada dengan senapan dan dua lainnya menggunakan pistol dan menembaknya 16 kali.

8. Robert Francis “Bobby” Kennedy
20 November 1925 - 6 Juni 1968

Bobby Kennedy menjabat sebagai Seaman Apprentice 1944-1946, seorang Jaksa Agung 1961-1964 dan kemudian sebagai seorang Senator Demokrat dari New York 1965-1968. Dia mengalami suatu akhir suram yang sama seperti yang dialami saudaranya, disebutkan dalam daftar sebelumnya.

Sebuah kutipan dari film dokumenter, dapat dilihat di atas, menunjukkan reaksi yang mengerikan dari kerumunan saat ia dibunuh oleh seorang Yordania bernama Sirhan Sirhan, yang menentang dukungan Kennedy atas Israel.
Konflik Arab-Israel tetap menjadi salah satu poin dunia yang paling destabilisasi ketegangan yang memiliki konsekuensi kekerasan jauh melampaui Palestina dan Israel, seperti kematian Kennedy yang mengingatkan kita.

7. Robert Budd Dwyer
21 November 1939 - 22 Januari 1987
Dwyer memegang banyak jabatan politik di seluruh kariernya yang panjang, termasuk Anggota Dewan Perwakilan Rakyat Pennsylvania dari Crawford County District (1965-1968), Anggota Dewan Perwakilan Rakyat Pennsylvania dari Distrik 6 (1969-1970), Anggota Pennsylvania Senat dari Distrik ke-50 (1971-1981), dan Bendahara dari Pennsylvania (1981-1987).
Para politikus Partai Republik diselidiki dan dihukum karena suap, menghadapi hukuman maksimum lima puluh lima tahun dan denda sebesar $ 300.000.

namun dia lebih memilih untuk bunuh diri dengan menjedorkan pistol ke kepalanya di depan umum, . The 2010 documentary, Honest Man: The Life of R. Budd Dwyer, berfokus pada tragedi itu.

6. Elena Ceaușescu
7 Januari 1916 - 25 Desember 1989

Elena Ceauşescu menjabat sebagai Wakil Perdana Menteri Rumania dari bulan Maret 1980-22 Desember 1989, dan dikenal sebagai "Ibu Bangsa." Pada tahun 1960, ia juga menuju Bucharest Pusat Penelitian Institut Kimia, dan akhirnya menerima gelar doktor dalam kimia.


Video Eksekusi Elena Ceauşescu Diktator Rumania
Dia dihukum mati bersama suaminya, dan dalam dokumenter informatif, digambarkan di atas, pengadilan dan eksekusi dapat dilihat dalam kronologi koheren kejatuhan mereka, menguraikan tentang mengapa mereka menderita nasib begitu.

5. Tupac Amaru Shakur
16 Juni 1971 - 13 September 1996
Tupac seorang rapper Amerika dan produser rekaman, dan membentuk Outlawz pada tahun 1995-an, setelah dibebaskan dari penjara.
Para anggota mengambil nama mereka dari para pemimpin terkenal dan ahli teori politik, beberapa di antaranya bertemu nasib cukup disayangkan, sendiri.
Shakur assumed a nickname based on Niccolo Machiavelli (3 May 1469 – 21 June 1527), while other members of the Outlawz styled themselves after Napoleon Bonaparte (15 August 1769 – 5 May 1821), Benito Mussolini (29 July 1883 – 28 April 1945), Ayatollah Ruhollah Khomeini (24 September 1902 – 3 June 1989), Idi Amin (c. 1925 – 16 August 2003), Fidel Castro (born 13 August 1926), Saddam Hussein (28 April 1937 – 30 December 2006), and Muammar Gaddafi (June 1942 – 20 October 2011).
Shakur diasumsikan julukan berdasarkan Niccolo Machiavelli (3 Mei 1469 - 21 Juni 1527), sementara anggota lain dari Outlawz bergaya seperti Napoleon Bonaparte (15 Agustus 1769-5 May 1821), Benito Mussolini (29 Juli 1883 - 28 April 1945) , Ayatullah Ruhullah Khomeini (24 September 1902 - 3 Juni 1989), Idi Amin (c. 1925-16 Agustus 2003), Fidel Castro (lahir 13 Agustus 1926), Saddam Hussein (28 April 1937 - 30 Desember 2006), dan Muammar Gaddafi (Juni 1942-20 October 2011).

Shakur ditembak di dada, panggul, tangan kanan dan paha, dengan satu putaran memantul ke dalam paru-paru kanannya. Foto dapat dilihat secara online Sebuah koroner menggambarkan tingkat luka-lukanya yang mengerikan.
Kematiannya diikuti kurang dari satu tahun kemudian oleh Notorious BIG (21 Mei 1972-9 Maret 1997), dengan banyak spekulasi bahwa kedua pembunuhan adalah bagian dari persaingan hip-hop east-coasts dan west-coasts Pantai atau antara Bad Boy Records di timur dan Death Row Records di barat

4.Uday Saddam Hussein al-Tikriti
18 Juni 1964 - 22 Juli 2003
Uday Saddam Hussein al-Tikriti mengepalai Komite Olimpiade Irak, dan diduga telah menyiksa dan memenjarakan atlet yang kurang berperestasi. Dia dan saudaranya meninggal karena luka-luka dalam pertempuran empat jam dengan pasukan Amerika. Mayatnya yang dimutilasi oleh tentara AS dapat dilihat secara rinci dalam foto-foto mengerikan di internet.

3. Saddam Hussein Abd al-Majid al-Tikriti
28 April 1937 - 30 Desember 2006
Saddam Hussein Abd al-Majid al-Tikriti menjabat sebagai presiden kelima Irak, 1979-2003. Selama waktu itu, ia berjuang dalam dua perang berdarah dan gagal untuk menyatukan Khuzestan dan kemudian Kuwait menjadi satu dengan Irak. Selama perang kedua, ia juga menyerang Israel dengan rudal Scud.
Perang ketiganya menjadi akhir dari tahtanya, saat ia sekali lagi dihadapkan sebuah koalisi internasional. Tidak seperti pada tahun 1991, koalisi kedua tidak hanya menjadikan kekalahan militer, tapi juga kejatuhannya.
Dalam perang tahun 2003, dia kehilangan kedua putranya dalam baku tembak dan, sendirian sampai ditangkap beberapa bulan kemudian di sebuah bunker kecil yang sangat memprihatinkan. Setelah melalui persidangan dia diputuskan bersalah dan menghadapi hukuman mati dengan digantung, dan video tentang kemtiannya yang mengenaskan sempat bocor ke internet .....

2. Muammar Muhammad Abu Minyar al-Gaddafi
Juni 1942 - 20 Oktober 2011
Gaddafi menjabat sebagai Ketua pertama dari Komando Dewan Revolusi Libya, mulai 1 September 1969 - 2 Maret 1977, dan kemudian sebagai Pemimpin Persaudaraan dan Panduan Revolusi di Libya, dari 2 March 1977 - 20 Oktober 2011.
Sekutu dari "Raja terakhir dari Skotlandia" yang tak bermahkota (Adi Amin), Gaddafi kemudian mendapat pengakuan dari lebih dari 200 raja-raja dan penguasa tradisional Afrika, sebagai Raja segala raja di Afrika, pada tahun 2008.
Selain ambisi monarki, baik Amin dan Gaddafi juga punya rencana muluk-muluk, namun akhirnya gagal dalam tujuan memperluas perbatasan negara mereka dengan mengorbankan tetangga mereka.
Tapi, sementara Amin berhasil melarikan diri dari Uganda ketika oposisi terhadap pemerintahannya tumbuh tak terkendali, Gaddafi memutuskan untuk tinggal di Libya untuk melawan lawan-lawannya sampai akhir tragedi yang pahit.
Setelah perang sipil di mana mungkin puluhan ribuan orang meninggal dalam waktu kurang dari pertempuran satu tahun, ia bertemu kematiannya.
Video tentang penangkapannya tersiar ke berbagai belahan bumi, menggambarkan kesadisan dan kegetiran akhir kematian Qadhafi yang penuh dengan penyiksaan oleh tenara pemberontak Libya.
Namun dia seperti Maximilian, dia tak melarikan diri dari negaranya meskipun dia punya kesempatan untuk itu meski dia harus menghadapi kebrutalan peluru sebagai konsekuensinya


1. Mutassim Billah Gaddafi
23 November 1977 - 20 Oktober 2011

Mutassim Billah Gaddafi bekerja sebagai Letnan Kolonel di Angkatan Darat Libya, serta sebagai Penasihat Keamanan Nasional Libya.
Selama Perang Sipil Libya, dia, seperti ayahnya, ditangkap hidup-hidup (di atas) selama pertempuran Sirte, namun, seperti ditunjukkan dalam foto kemudian, dia meninggal, mungkin dia harus menyerah pada luka-luka dalam pertempuran atau mungkin seperti dengan ayahnya, yang dibunuh atau dieksekusi.Seperti anak Saddam Hussein, dia tidak akan hidup untuk menggantikan ayahnya,
Sementara itu pergolakan di negara-negara Arab terus berlanjut, kita harus bertanya-tanya apakah kematian kekerasan dari keluarga Gaddafi akibat dari efek domino kejatuhan kekuasaan dari banyak penguasa lama, mulai dari pemimpin Tunisia pertama, kemudian Mesir, dan akhirnya Libya.dan Mungkin Suriah akan mendapatkan nasib yang sama dengan mereka ?

Mungkin Rezim atau kediktatoran seorang pemimpin akan dapat dengan mudah menyulut api ketidak puasanm terutama di jaman yang penuh dengan informasi dan keterbukaan ini,. rakyat akan mudah tersulut, karena rakyat bisa mulai melihat dari banyak transparansi.
Hanya satu hal yang kita harapkan, jika suatu saat Rezim Kediktatoran seperti di korea utara akan tumbang, kita tidak perlu mengorbankan ribuan nyawa untuk melakukannya

0 comments:

Post a Comment

Terima Kasih untuk tidak melakukan SPAM
Baca juga artikel menarik yang lainnya di :
http://veiledveiled.blogspot.com/

Tips Unik

Daftar Postingan