Berkunjung ke Pulau Yang Mengambang di Danau Titicaca

Written By Jandika on Tuesday, November 1, 2011 | 6:54:00 PM

[Thank you for visiting VEILED-VEILED, Hope you like our posting]

 
 
Danau Titicaca adalah danau yang terletak di perbatasan Peru dan Bolivia, sekitar 3.811 meter di atas permukaan laut, sehingga danau ini menjadi danau yang bisa dikomersilkan tertinggi di dunia .Danau ini mempunyai volume air danau terbesar di Amerika Selatan.



Danau Titicaca menjadi tempat pertumbuhan populasi yang penting sejak zaman pra suku indian Inca,yang disebut dengan suku Uros yang tinggal di pulau-pulau buatan yang terbuat dari alang-alang mengambang (Totora). Pulau-pulau ini menjadi daya tarik wisata utama untuk Peru, menggambar perjalanan dari kota tepi danau Puno. Tujuan dari permukiman di pulau ini awalnya defensif, dan jika muncul ancaman mereka bisa dipindahkan. Pulau terbesar bahkan diawasi dengan sebuah menara pengawas yang hampir seluruhnya terbuat dari alang-alang.

Totora adalah sejenis Cattail asli yang tumbuh di danau. Akar yang padat menjadi pendukung lapisan atas, yang membusuk harus diganti secara teratur dengan menumpuk lebih banyak alang-alang di atas lapisan di bawahnya. Perubahan dalam ukuran wilayah pulau lebih banyak diciptakan sebagai kebutuhan. Permukaan pulau-pulau yang tidak rata, tipis, dan berjalan di atasnya terasa seperti berjalan di atas kasur air. Dan kita harus waspada dalam melangkah agar tidak terperosok pada lapisan tipis Totora (alang-alang) agar kaki kita tidak amblas ke danau






Suku Uros juga banyak memanfaatkan alang-alang sebagai diet dan pengobatan, ketika
buluh ditarik, bagian bawah yang berwarna putih sering dimakan untuk yodium. etika sakit, buluh dibungkus di sekitar tempat dalam rasa sakit untuk menyerapnya.
Juga jika di luar panas, mereka menggulung bagian putih dari buluh di tangan mereka dan membagi terbuka, menempatkan buluh di dahi mereka. Pada tahap ini, sangat dingin untuk disentuh. Bagian putih dari buluh juga digunakan untuk membantu meringankan mabuk yang berhubungan dengan alkohol. Mereka juga membuat teh bunga buluh. Makanan dimasak dengan api ditempatkan di tumpukan batu.

Pulau-pulau mengambang dilindungi oleh Teluk Puno dan merupakan rumah bagi 2000 lebih penduduk suku Uros. Mereka hidup dengan mencari ikan, menenun dan sekarang,dalam sektor pariwisata. Mereka menangkap ikan untuk mereka sendiri atau menjualnya di daratan. Uros juga berburu burung seperti burung camar, bebek dan flamingo, dan menernaknya di pulau. Mereka juga menjalankan kios kerajinan ditujukan untuk turis yang banyak berkunjung selama 10 bulan dalam 1 tahun.

Adalah pekerjaan yang tidak mudah untuk menjaga pulau-pulau mengapung ini. Karena para penghuninya juga deengan kedatangan banyak turis sekarang, mereka memiliki sedikit waktu untuk menjaga semuanya, sehingga mereka harus bekerja lebih keras untuk untuk pemeliharaan pulau mereka. Pariwisata memberikan kesempatan keuangan untuk pribumi, sementara secara bersamaan perlahan mempengaruhi gaya hidup tradisional mereka.




0 comments:

Post a Comment

Terima Kasih untuk tidak melakukan SPAM
Baca juga artikel menarik yang lainnya di :
http://veiledveiled.blogspot.com/

Tips Unik

Daftar Postingan